Pengawas Hutan Kalsel Bertambah

Menutup tahun 2018, Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor melantik Kepala Resort Pengelolaan Hutan (KRPH) dan mengukuhkan Tenaga Kontrak Pengamanan Hutan Angkatan II Provinsi Kalsel, Senin (31/12) di Kiram, Kabupaten Banjar. Dengan pelantikan ini, maka kekuatan dalam pengawasan hutan di tingkat Tapak awal 2019 bertambah, dan diharapkan mampu secara maksimal mengawasi hutan di Kalsel. Menurut gubernur, para pengawas kehutanan ini juga harus mampu mengedukasi masyarakat untuk kembali memanfaatkan hutan yang sudah ada. “Misalnya hutan yang ditebang karena aktivitas tambang batubara, harus ditanami kembali,” jelas Paman Birin, sapaan akrab Gubernur Kalsel itu. Dengan luasnya hutan Kalsel, sambung gubernur, harus ada penambahan penjaga. Karena itu bagi yang dilantik, semoga mampu menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya, terutama menjaga hutan tetap lestari. “Hutan sangat penting menopang kehidupan manusia, termasuk mahluk hidup yang lain. Kita bernapas dari hutan, air dari hutan, terhindar longsor dan banjir dari hutan. Kita bersyukur, Kalsel punya hutan yang luas, ” ujarnya. Hingga akhir 2018, Pemprov Kalsel telah memiliki 29 resort pada 9 KPH dan 1 Tahura. Kondisi ini tidak lepas dari komitmen Pemprov Kalsel untuk membangun hutan yang pengawasannya langsung pada Tingkat Tapak Hutan. Begitu juga dengan pengadaan tenaga kontrak pengamanan hutan, dimaksudkan untuk mendukung polhut yang sampai saat ini masih minim jumlahnya dibandingkan luas lahan hutan Kalsel yang dikelola, 1,5 juta hektar (selain CA dan KSA).