Vinkmag ad

Indikasi Korupsi Pasar Alabio Akan Dilaporkan ke KPK

Denny Indrayana dan pedagang Pasar Alabio, Sabtu (25/6/2022).

Perjuangan untuk mengembalikan hak-hak pedagang lama Pasar Alabio, Kabupaten Hulu Sungai Utara,  yang tergabung dalam Persatuan Pedagang Pasar Alabio (P3A) pasca “digusur” dengan modus pemaksaan sumbangan ratusan juta oleh Pemkab Hulu Sungai Utara sepertinya masih harus melewati rintangan yang berliku.

Pasalnya, meski Mahkamah Agung sudah menjatuhkan putusan kasasi yang memenangkan P3A dan memerintahkan Pemkab HSU untuk menempatkan kembali para pedagang lama ke Pasar Alabio, tetapi Pemkab HSU menolak melaksanakan amar putusan yang sudah berkekuatan hukum tetap tersebut dan memilih mengajukan Peninjauan Kembali (PK).

“Pada saat audiensi langsung sebelumnya dengan kami, pelaksana tugas Bupati menyatakan siap mengeksekusi putusan kasasi MA dan tidak mengajukan PK. Minggu lalu, pernyataannya berubah menjadi mengajukan PK. Perubahan sikap ini menunjukkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres,” ujar Denny Indrayana, Ketua Tim Kuasa Hukum P3A yang secara khusus datang langsung dari Melbourne, Australia ke Alabio pada Sabtu, 25 Juni 2022.

Haji Denny menjelaskan, pembangkangan Pemkab HSU terhadap putusan MA ini, mengarah pada ranah hukum pidana korupsi. Menurut dia, pasal 66 ayat (2) UU MA mengatur PK tidak menunda eksekusi. Denny berkata, hasil investigasi tim kuasa hukum P3A berhasil menemukan indikasi tindak pidana korupsi di balik penundaan eksekusi putusan MA. “Semacam ada udang di balik batu.”

Ia melanjutkan, Plt Bupati HSU juga menjelaskan, memang ada yang tidak beres dalam pendistribusian kios-kios di Pasar Alabio. “Indikasi-indikasi korupsi yang seperti ini yang akan segera kami laporkan kepada KPK atau penegak hukum lainnya, karena terdapat kroni-kroni pejabat yang diduga bermain,” tegas mantan Staf Khusus Presiden SBY Bidang Hukum, HAM dan Pemberantasan KKN ini.

Opsi laporan pidana ini sejatinya menjadi opsi terakhir, karena meski sudah sangat terdzolimi karena mata pencahariannya direnggut, namun para pedagang tetap bersabar dan memilih melakukan perlawanan secara hukum di pengadilan. Jika dihitung lamanya, P3A sudah bertarung lebih dari 1 tahun di Pengadilan Tata Usaha Negara hingga menang di Mahkamah Agung. Lalu ditambah kurang lebih 8 bulan menanti eksekusi putusan dari Pemkab HSU yang faktanya kini hanya isapan jempol.

Denny Indrayana sudah berusaha semaksimal mungkin dengan cara-cara yang tidak melawan hukum. “Menang di Mahkamah Agung tapi tetap juga didzolimi. Jadi apa boleh buat opsi ini ulun ambil. Kepada masyarakat di Amuntai, Alabio, berdoa kita, minta izin untuk mengambil langkah ini. Bismillah kita doakan agar perjuangan ini berhasil, agar kita semua mendapat perlindungan dari Allah subhanahu wa taala,” ujar Guru Besar Hukum Tata Negara kelahiran Kotabaru, Kalsel ini mewakili suara pedagang lama pasar alabio.

Vinkmag ad
Bagikan ini :

Read Previous

Renny Yudithesia Ingin Bagagap Iwak Rutin Digelar

Read Next

Bupati Noormiliyani Raih The Best Wanita Inspiratif 2022

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular