47 Perwakilan SKPD Batola Dilatih Penyusunan RKA 2022

Penyusunan RKA Barito Kuala 2022, Senin (30/8/2021).

Para pejabat administrasi, pejabat pengawas, serta unsur pelaksana di 47 SKPD lingkup Pemkab Barito Kula (Batola) mengikuti Forum Group Discussion (FGD) Penyusunan Rencana Kerja dan anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA SKPD) Tahun Anggaran (TA) 2022.

FGD yang dilaksanakan secara virtual oleh Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) ini dibuka Bupati Batola Hj Noormiliyani AS melalui Sekretaris Daerah (Sekda) H Zulkipli Yadi Noor, Senin (30/8/2021).

Zulkipli (panggilan Sekdakab Batola H Zulkipli Yadi Noor) menyampaikan sambutan melalui aplikasi zoom dari ruang kerjanya yang diterima peserta di ruang Diklat BPKAD Batola.

FGD Penyusunan RKA 2022 Batola ini melibatkan sejumlah nara sumber berpengalaman mulai Sekdakab Batola H Zulkipli Yadi Noor, Kepala BP2RD Batola Ardiansyah, pihak TAPD Batola maupun dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) seperti pihak Direktorat Perencanaan Daerah.

Sekdakab Batola memberikan materi tentang kebijakan umum anggaran dan prioritas pembangunan daerah, pihak Direktorat Perencanaan Anggaran Daerah Kemendagri menyangkut sosialisasi PMDN Nomor 27 Tahun 2021, Kepala BP2RD terkait pendapatan asli daerah, dan penyusunan RKA diberikan oleh TAPD.

“FGD ini diberikan agar para peserta memperoleh pemahaman mengenai penyusunan RKA SKPD 2022 yang menggunakan aplikasi SIPD dengan server data terpusat di Kemendagri dengan berpedoman kepada PP Nomor 12 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah dan Permendagri Nomor 27 Tahun 2021 tentang Penyusunan APBD TA 2022,” tutur bupati melalui Sekda Zulkipli Yadi Noor, saat membuka kegiatan.

Bupati mengungkapkan pada 5 Agustus 2021 lalu, kesepakatan KUA dan PPAS TA 2022 telah disepakati sehingga tahap selanjutnya dilakukan penyusunan RAPBD sebagai penjabaran dari KUA dan PPAS agar lebih terperinci dan terarah, baik menyangkut indikator maupun struktur belanja yang direncanakan.

BACA JUGA  WUB Banjarmasin Dilatih Kewirausahaan Wisata

Sehubungan dengan itu, bupati mengharapkan, para peserta benar-benar dapat menggali, memahami, serta menyerap pengetahuan pada saat FGD berlangsung agar dalam penyusunan RKA SKPD 2022 bisa ditindaklanjuti, baik yang diatur pemerintah pusat maupun daerah.

Bupati menyadari, aplikasi SIPD yang diterapkan pihak Kemendagri ini masih baru dan belum familiar bagi semua peserta, sehingga memungkinkan adanya kendala-kendala dalam penerapannya.

Namun ia berkeyakinan disertai semangat dan tekad yang kuat maka penerapan aplikasi akan bisa dilaksanakan sesuai target dan harapan semua dalam rangka mensinkronisasikan dan mensinergikan RKA yang disusun masing-masing SKPD.

Sebelumnya, Kasubbid Analis Anggaran BPKAD Batola, Anggara Pratama mengatakan, tujuan dilaksanakan kegiatan ini untuk menyamakan persepsi atas hal-hal yang terkait kebijakan daerah serta ketentuan teknis dalam penyusunan RKA SKPD TA 2022.

Para peserta, lanjutnya, selain diberikan materi kebijakan umum anggaran dan prioritas pembangunan daerah, sosialisasi PMDN, pendapatan asli daerah, kebijakan akuntasi daerah, juga dilaksanakan bincang bebas perihal penyusunan RKA 2022.

Vinkmag ad
Bagikan ini :

M Xaverius

Read Previous

Semester I, Petikemas di Pelabuhan Bagendang Melonjak

Read Next

Kalsel Kaji Pengembangan Kebun Sawit Berkelanjutan

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *