HMI Desak Polisi Tangkap Pembunuh Mahasiswa Tanbu

Jenazah Muhammad Wildan di rumah duka di Batulicin.

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Banjarmasin mengutuk keras tindakan pengeroyokan dan penusukan terhadap Muhammad Wildan (20 tahun), mahasiswa asal Tanah Bumbu yang mengakibatkan meninggal dunia.

Pengecaman tersebut diutarakan oleh Ketua Bidang PTKP HMI Cabang Banjarmasin, Amak Asy’ari. Menurutnya, aparat kepolisiaan harus segera mengusut tuntas kasus tersebut, dan meringkus para pelaku yang melakukan tindakan kriminal itu.

“Kejadian ini merupakan tindak kriminal dan harus segera diusut tuntas. Kami mendorong aparat kepolisiaan segera mengusut tuntas persoalan ini dan para pelaku harus segara diringkus dan diproses sesuai hukum yang berlaku,” tegas Amak Asy’ari pada Kamis (25/2/2021).

Amak meragukan kinerja kepolisian jika kasus ini tidak cepat diselesaikan. Sebab, kata dia, tindakan itu mengakibatkan nyawa korban melayang dan sangat meresahkan.

“Kepercayaan masyarakat terhadap kinerja kepolisian dipertaruhkan kalau kasus ini tidak cepat diusut tuntas. Kami akan terus mendorong proses hukum, jangan sampai kasus yang menimpa rekan mahasiswa kami dibiarkan berlarut-larut,” katanya.

Amak Asy’ari menegaskan, siapapun pelaku aksi tersebut, harus bertanggungjawab. Mengingat pengawalan akan terus dilakukan hingga terungkap.

“Siapapun pelakunya harus bertangungjawab. Kasus ini akan terus kami kawal hingga pelaku pengeroyokan dan penusukan ini ditemukan,” kata Amak.

Dugaan sementara, peristiwa nahas itu hanya karena masalah sepele. Saat itu korban secara tak sengaja menatap ke arah pelaku di sebuah warung nasi goreng di Lingkar Dalam, Kota Banjarmasin pada 5 Februari 2021 dini hari.

Di waktu bersamaan, dua pelaku bersama dua temannya juga ada di lokasi kejadian. Mereka membeli nasi goreng di tempat yang sama. Kemudian, ponsel salah satu pelaku berdering. Mendengar bunyi ponsel, spontan saja korban menengok.

Hal itu yang disinyalir membuat salah satu pelaku tersinggung. Lantas mereka terlibat cekcok. Singkat cerita, dua pria itu tiba-tiba menyerang Wildan dengan membabi-buta menggunakan senjata yang telah dikantonginya.

BACA JUGA  Polisi HST Tangkap 2 Pengedar Narkoba

Korban roboh dengan 5 luka tusukan bersarang di tubuhnya. Sejurus itu, ia dilarikan ke Rumah Sakit Bhayangkara Banjarmasin guna penanganan medis. Sepekan dirawat, korban diperbolehkan menjalani rawat jalan.

Namun, ayah korban memutuskan untuk membawa pulang ke rumahnya di Batulicin. Nahas, korban meninggal dunia dua hari setelah di rumahnya pada Senin (22/2/2021). Wildan seorang mahasiswa FKIP Universitas Lambung Mangkurat, Kota Banjarmasin.

Vinkmag ad
Bagikan ini :

diananta putra sumedi

Editor

Read Previous

Setelah Bupati Tanbu Dilantik, Jalan Rusak Karangsari Diperbaiki

Read Next

Setelah Bupati Tanbu Dilantik, Wartawan Diharapkan Tak Terpolarisasi

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *